belajar kepada tukang ojek

warning: Missing argument 2 for archive_help() in /home/aurw5858/public_html/modules/archive/archive.module on line 7.

Hari Minggu kmarin, 13 Februari 2011, saya menerima kabar bahwa tukang Ojek langganan saya meninggal dunia. Saya sangat kaget karena meninggalnya beliau saya rasa sangat mendadak.
Hari Kamis dan Jumat minggu lalu beliau minta ijin tidak menjemput karena sakit, kok tahu-tahu meninggal.. :(

Kalian pasti bertanya-tanya, ngapain siy saya bercerita tentang meninggalnya tukang Ojek langganan saya.. apa hubungannya sama kita?
Owh yes… ada yang mau saya bagi dari pengalaman saya berlangganan Ojek dengan Almarhum.
Sebuah pelajaran tentang “bekerja dengan hati selalu memberikan yang terbaik..”

Dulu waktu awal saya pindah ke kompleks tempat tinggal saya, hampir setiap pagi saya ngojek untuk berangkat ke kantor.
Di pintu keluar kompleks, ada pangkalan ojek…kesanalah saya berjalan untuk naik ojek. Pangkalan itu punya metode yaitu antrian, mereka baris sesuai waktu kedatangan mereka, lalu setiap kali ada pelanggan, satu-satu maju sesuai antriannya.
Karena metode itulah, alhasil, setiap hari saya bisa dapat tukang ojek yang berbeda.

Sebagai penumpang, saya mengamati prilaku satu persatu tukang ojek itu selama perjalanan sampai ke kantor: mulai dari cara berkendaraan, kebersihan helm dan motor, sampai cara berkomunikasi dan prilaku.
Bisa ditebak ya… hasilnya beragam…
Ada yang cara berkendaraannya grusak grusuk…salip kanan kiri ngerem mendadak .. sering kesenggol motor lain atau diklaksonin mobil lain..bikin mood saya jeblok kalau sampai kantor :)
Ada yang tidak mau mengikuti request saya ketika saya minta lewat jalur lain .. dan ketika saya mencoba menjelaskan kenapa saya memilih jalur tersebut, dia tidak mau dengar dan tetap ngotot lewat jalur biasa :)
Ada yang motor dan helmnya kotor deh…haduh…kalau dapat giliran dia…saya sibuk ngelap2 jok dan gimana caranya supaya gak pakai helm yang bikin ilfil itu ..
Ada yang menyapa dengan sopan, ada juga yang kasar..
Ada yang berpakaian rapih, ada juga yang sembarangan..

Namanya adalah Pak Bowo, satu dari antara tukang ojek yang sangat menarik perhatian saya
Pertama adalah dari caranya berkomunikasi:
Setiap saya dapat giliran dengan beliau, sebelum naik beliau bertanya “ada yang ketinggalan gak Non?”
Saat mau menjalankan motornya beliau bertanya “mau lewat jalan mana?”
ketika sampai di tempat tujuan, beliau dengan sabar menunggu saya turun, merapikan pakaian, baru menyodorkan tas saya.
Saat sudah selesai, beliau mengucap “terima kasih” lalu berujar “hati-hati menyeberang.”
Kedua: motornya bersih, begitu juga helm-nya
Ketiga: cara berkendaraannya juga sangat santun dan hati-hati, tidak ngebut
Keempat: Beliau juga berpakaian rapih

6 kali saya dapat giliran dengan beliau, quality service-nya tidak pernah memudar

Bahkan saya pernah amaze dgn kejadian berikut:
saya pernah salah kostum, senin itu awal bulan dimana kita harusnya memakai seragam biru. Waktu itu saya pakai batik dan kami sudah sepertiga jalan ketika saya ingat dan meminta ia untuk putar balik kembali ke rumah untuk berganti pakaian
senin depannya, ketika mau berangkat, beliau tanya: “seragamnya sudah bener Non?”
wow! Dia ingat loh… :):):)

Berdasarkan experience-experience di atas itulah saya kemudian menawarkan untuk berlangganan :)
Satu setengan tahun sudah, beliau menjadi ojek langganan saya: mengantar saya ke kantor dan mengantar anak saya sekolah.

Saya sangat salut kepada beliau dan sangat puas dengan pelayanan yang diberikan..

Sama-sama tukang ojek seperti teman-temannya di pangakalan itu
Tapi ia lebih memperhatikan apa yang kita sebut dalam pekerjaan Key Indicator di bidangnya dibandingkan dengan teman-teman ojeknya..
Ia punya kesadaran lebih untuk memberikan Service Excellence kepada pelanggannya dibandingkan yg lain..
dan karena beliau konsisten dengan Quality of Service-nya, ia menjadi berbeda.

Hasilnya signifikan..pelanggannya jadi lebih banyak…
Bukan dia yang nunggu pelanggan tapi pelanggan yang cari dia…
(Saya sering banget lagi ngojek sama beliau dimana tiba-tiba hp nya berbunyi, ia minta ijin menepi dan menjawab telp yang ternyata dari pelanggan lain yang membuat janji antar..)

picture taken from http://www.rovien.com/2010/10/quality-is-remembered-long-after-price.html

Prens,
Hal di atas bisa juga kita temui di tempat kita bekerja ya?
Dalam satu unit…di antara rekan sekerja kita.. kita punya tanggung jawab yang sama
Tapi hasil yang kita berikan dan/atau yang kita dapat bisa saja berbeda antara kita dan rekan sekerja…

Semua tergantung pada kesadaran kita.. pilihan kita
Apakah kita mau jadi yang excellent (tahu betul apa tugas kita, bagaimana mengukurnya, apa yang diharapkan dari posisi /pekerjaan ini, dan memberikan terbaik selalu secara konsisten) atau mau jadi yang standard, sama seperti kebanyakan orang..?

Mudah-mudahan, pengalaman saya dengan Alm. Pak Bowo ini dapat menjadi inspirasi kita semua..